Laut Ditimbun, Masyarakat Nelayan Galang Batang Hanya Terima Isapan Jempol

ket foto : kegiatan penimbunan air laut dan hutan bakau

Bintan,RotasiKepri.com --  Ibarat ayam bertelur di lumbung padi, tapi mati kelaparan. Pepatah inilah yang pantas di sandang oleh masyarakat nelayan Galang Batang desa Gunung Kijang. Masyarakat didesa ini khususnya masyarakat nelayan, yang sehari hari nya bergantung hidup di laut dengan hasil yang dapat memenuhi kebutuhan mereka setiap hari nya saat ini tidak bisa lagi bergantung pada hasil laut.

 

Sejak  kehadiran perusahaan raksasa di  Galang  Batang,  air laut tampak  bukan lagi biru, melainkan sudah seperti air lumpur, dimana - mana  keruh akibat  pencemaran dari timbunan yang diduga dilakukan PT.BAI setiap hari.

 

Menurut informasi yang didapat awak media RotasiKepri.com dilokasi dari salah seorang nelayan di Galang Batang yang bergelar Pak Keling, laut yang ditimbun saat ini sudah cukup luas,  tidak  tahu berapa luas laut dan hutan bakau di  Galang Batang sudah di timbun,  kalau di hitung - hitung mungkin sudah puluhan hektar bahkan  sudah ditimbun, bahkan mungkin sudah  ratusan hektar .

 

“ Saya tidak tahu berapa luas laut dan bakau yang sudah ditimbun, bisa saja sudah puluhan hektar, atau bahkan mungkin sudah sampai ratusan hektar pak”, ucap Pak Keling.

 

Pak Keling menambahkan,” bagaimana nasip anak cucu kami kedepan,  sekarang saja kita sudah susah mau mencari ikan, karena air laut  sana sini keroh, yang dulu pantainya bersih, coba bapak lihat sekarang sepanjang pantai, sudah berwarna coklat, semua penuh dengan " anyau" alias lumpur darat”.

 

Saat awak media ingin menggali informasi lebih lanjut kepada pihak perusahaan, awak media tidak berhasil mendapatkan informasi apa - apa dari para pekerja , karena para pekerja yang ditemui dilapangan tidak bisa berkomunikasi dengan bahasa Indonesia, diduga yang bekerja dilokasi adalah pekerja asing.

 

Secara terpisah, saat awak media  meneemui  kepala imigrasi Tanjung Pinang Irwanto di ruang kerjanya, terkait dugaan  keberadaan TKA yang bekerja dilokasi penimbunan yang diduga banyak yang  illegal ( anpa dokumen yang sah), secara tegas Irwanto membantah dugaan tersebut. Irwanto mengatakan, bahwa informasi itu tidak benar,  tidak ada yang tidak sah, semua nama dan identitasnya ada, karena kami cek semuanya.

 

“ Tidak ada yang tidak sah mas, semua ada nama dan identitasnya, kita cek kok semuanya “, ucap Irwanto dengan tegas.

 

Pak Keling sebagai masyarakat kecil mengharapkan, pemerintah pusat maupun pemerintah daerah memberikan perhatian khusus dengan  keberadaan PT. BAI  yang beroperasi di wilayah Galang Batang ini, karena masyarakat kecil, khususnya nelayan, sangat merasa dirugikan dari dampak limbah perusahaan tersebut.

 

Saat awak media RotasiKepri.com  ingin melakukan  konfirmasi kepada  kepala dinas Kelautan dan Perikanan kabupaten Bintan, ternyata yang bersangkutan  tidak ditempat, awak media belum mendapatkan konfirmasi dari dinas terkait sampai berita ini diturunkan. ( berita bersambung )

 

(IER)


Posting Komentar

[blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.